Kisah Lucu Cinta Ditolak Dukun Bertindak

Posted By Agus Toni Indriyatno on Saturday, August 8, 2015 | 9:13 PM



Kisah Kocak CintaDitolak Dukun Bertindak - Cerita lucu nan kocak ini tentang kisah seorang cowok bernama Slamet Mangkubata Ningratan yang maunya dipanggil Slam biar keliatan gaul, tapi apa daya orang lebih suka memanggilnya Amet, kependekan dari amet-amet jabang bayi. Wajar, dilihat secara kasat mata maupun penerawangan mbah dukun, wajahnya emang baby face banget. Imut imut dong? Nggak juga, sebab mirip facenya baby demit! Amet-amet deh... hihihi

   Tapi yang akan kita bahas dalam kisah cerita lucu ini bukan wajah si Amet. Karena mentertawakan kejelekan fisik seseorang itu tak baik. Siapa juga yang mau terlahir jadi orang buruk rupa? Masalahnya si Amet ini type cowok yang kepedean banget. Selalu ngerasa ganteng dunia akherat. Nggak pernah nyadar kalau dirinya itu jelek. Mungkin cermin di rumahnya selalu dibungkus poster Shaheer Sheikh sehingga kalau pas ngaca yang tampak selalu sosok Arjuna menek aren.
 
   Dalam urusan percintaan, si Amet punya barometer yang tinggi banget. Dia tak akan pacaran jika tidak dengan cewek secakep Prilly Latukonsina. Hmm... muluk banget kan? “Tak ada yang tak mungkin di dunia ini,” kilahnya ketika aku tertawa setengah mengejek mendengar type cewek idamannya. “Buktinya ayam trondol jantan gua bisa kawin ama ayam babon cantik milik tetangga sebelah hingga bertelor sampai 20 biji,” lanjutnya memberi alasan.

   Rupanya bukan tanpa alasan si Amet begitu pede. Ternyata dia punya guru yaitu mbah Suro, dukun sakti yang terkenal dengan ilmu peletnya. Kalah rupa menang dupa, begitu slogannya yang berarti: kalah di wajah tapi menang di dupa atau kemenyan. Tak beda jauh dengan ungkapan: cinta ditolak dukun bertindak!

   Dan harapan si Amet hampir terwujud saat hatinya deg-deg sir ketemu dengan Mumun, anak Haji Somad dari kampung sebelah yang punya wajah imut serta tubuh bohay mirip Prilly Latukonsina. Dengan langkah bak ksatria baja hitam, malam minggunya si Amet langsung bertandang ke rumah si Mumun dan nembak itu cewek.

   Tentu saja si Mumun ketawa ngakak mendengarnya, “Abang ini kirain datang kemari mau minta sumbangan... Kok taunya malah ngelawak sih?” ujar si Mumun diantara derai tawanya, bikin hati Amet makin dag dig dug jder!

   “Abang serius, bukan lagi ngebanyol.” Kata si Amet dengan tatapan karyawan menjelang gajian, penuh harap. “Abang ingin menyunting eneng sebagai istri.”

   Mumun hanya melongo, kayak pasien dokter THT denger tarifnya 100 juta sekali periksa, takut salah dengar.

   Lucunya, si Amet nyangka gadis pujaannya terkesima dengan ketampanannya. Doi makin berani. Niru sinetron anak muda, dipegangnya tangan si gadis lalu membisikkan kata-kata maut. “Percayalah, dek Mumun akan selalu jadi permaisuri di hati abang...”

   Dengan gemulai Mumun melepas pegangan tangan Amet dan menjauh sambil menutup hidung. Rupanya tak tahan bau jigong si Amet yang lupa sikat gigi habis makan jengkol.

   “Elo tuh ya jadi orang tak pernah ngaca tengkuk sendiri!” katanya nyelekit. “Muke gile kayak lo tuh bahkan tak pantes naksir si Pretty, kucing piaraan gue. Berani beraninya ngelamar gue. Sampai tujuh turunan tujuh tanjakan gue kagak sudi! Cuih!!”

   Dasar cowok pejuang 45. Dengar penolakan mentah mentah kayak gitu bukannya mundur, si Amet makin membulatkan tekad. Dia lalu menemui ibunya Mumun. Kata artikel di blog cinta cintaan, kalau anaknya nolak maka harus mendekati ibunya biar hati anaknya luluh.

   “Mama mertua...,” sapa si Amet sok akrab pada wanita setengah baya berbadan gembrot yang lagi duduk di samping rumah. “ijinkan aku melamar anakmu untuk aku jadikan istri.”

   “Apa?” si wanita terkejut. “Elo homo atau orang sedeng? Anak gue tuh laki semua kok mau diperistri!”

   “Lho, jadi si Mumun itu cowok?” Amet juga kaget

   “Mulut lo tuh dijaga ya? Elo berani menghina neng Mumun, putri juragan gua?” si wanita marah banget.

   “Jadi ibu ini cuma jongos toh? Kirain mama mertua. Maaf deh...” kata si Amet tersipu malu

   Mendengar ribut-ribut seorang nyonya berwajah mirip Mumun mendekat dan bertanya, “Bi Ijah, ada apa ini ribut-ribut?”

   “Ini nyah, ada preman cacingan nyasar...” jawab bi Ijah nunjuk pada Amet

   Kampret! Cowok handsome kayak gini dibilang preman cacingan, maki Amet dalam hati. Tapi demi menjaga imej di depan calon mertua, dia tersenyum sopan pada mama si Mumun seraya mengulurkan tangan bermaksud salim. “maaf, ma... Perkenalkan saya Slam, pacarnya Mumun.”

   Boro-boro nyambut uluran tangan Amet, si mama malah menjauh dengan pandangan jijik. Kayaknya sih takut ketularan penyakit rabies.

   “Pacarnya Mumun? Tak mungkin anakku sakit katarak!” sambut si mama ketus

   “Jangan bilang gitu dong ma. Lagian apa mama tak ingin cari menantu?” tanya Amet coba bercanda bermaksud mencairkan suasana. Tapi si mama malah naik pitam.

   “Saya memang pingin punya menantu, tapi tidak kayak wajahmu!! Sekarang pergi atau saya panggilkan satpam!!”
     
   “Awas lo! Liat aja, tak lama lagi anak elo bakal terkintil-kintil ama gua!” ancam si Amet seraya ngacir menemui Mbah Suro guru spiritualnya.

   Mbah Suro tertawa terbahak-bahak saat Amet menceritakan kejadian barusan. “Elo Tong, jadi orang kok bego banget. Kalo mau melamar cewek cakep itu ya bilang dulu ke simbah gitu loh...”

   “Maksud saya tuh pingin pakai cara yang wajar dulu, siapa tau diterima. Tak taunya malah penghinaan melimpah ruah yang saya dapat...” jawab Amet melas.

   “Tenang, tong... Simbah akan bantu. Tapi persyaratannya berat.”
   “Apapun syaratnya, yang penting si Mumun harus jadi milik saya!”
   “Syaratnya, kamu harus puasa tujuh hari tujuh malam. Setelah itu harus mandi kembang tujuh warna dari tujuh air PAM yang berbeda.”
   “Hanya itu saja, Mbah? Kalo itu mah kecil. Kebetulan udah tujuh hari saya nggak mandi.”
   “Eh, tunggu dulu... Syarat terakhir dan yang paling penting nanti akan simbah katakan kalau dua syarat itu udah terpenuhi.”
   “Oke deh, mbah... Siap laksanakan!”

   Hari yang dinantikanpun tiba. Semua syarat sudah dipenuhi oleh si Amet. Tujuh mobil mewah dengan tujuh warna berbeda sebagai syarat terakhir ikut serta mengantar Amet dalam rangka melamar si Mumun. Diiringi tujuh jenis musik mulai dari dangdut, pop, rock, jazz, sampai campursari menambah meriah suasana.

  Dan mantra Mbah Suro terbukti ampuh! Gara-gara ilmu pelet Jawa yang dikombinasi dengan pelet ala Jepang, keluarga Mumun menerima lamaran itu dengan senyum ramah. Mereka tidak tahu, tujuh mobil tujuh warna sebagai hadiah hantaran itu semua adalah mobil rental yang sewanya aja belum dibayar!

   Akhir kisah, bisa kebayang apa jadinya saat mereka tahu telah ketipu mentah-mentah. Sama kayak yang baca kisah cerita ngaco ini hahaha... Masih pingin dikibulin oleh republik gondes lagi? Baca aja aneka cerita lucu kocak lainnya yang dikemas secara ngaco dan seenak udelnya sendiri tanpa aturan. Jangan harap akan ada hikmah yang dapat dipetik apalagi dicopet dari semua banyolannya. Nggak jelas banget kan? 100 buat kamu!!
Blog, Updated at: 9:13 PM

2 comments:

Tolong jangan mengcopy paste isi humor di blog ini ya, kecuali gambar. Kalau gambar / meme silahkan dicomot sepuasnya asal tidak menghilangkan caption (tulisan republikGondes). Pelanggaran akan dilaporkan pada pak camat!

My Blog List