Tamu Gokil vs Tuan Rumah Koplak

- April 06, 2017
Terinspirasi dari acara TV Ada Tamu Gokil - Adat orang bertamu itu harus sopan biar tuan rumah segan. Tapi kalau tamu gokil yang datang terus si tuan rumahnya juga koplak, bagaimana jadinya? Pasti full ngakak. Contohnya ada dalam cerita percakapan humor kocak berikut ini. Tapi jangan protes ya kalau dialog obrolannya di luar dugaan. Tau sendiri kan republikgondes itu kayak apa kalau bikin cerita konyol?


Kelucuan bermula ketika seorang tamu mengetok pintu sebuah rumah mewah (mepet sawah). Kira-kira ada perlu apa ya si tamu gokil? Ngobrol soal apa saja sih? Ah, paling mau nantang si tuan rumah koplak perang gambar atau nawarin bisnis MLM
 
Tamu: (tok tok tok) Permisi... Ada orang di rumah?

Tuan: Nggak ada!!

Tamu: Oh, ya udah. Kalo gitu saya bertandang ke rumah sebelah aja.

Tuan: (bukain pintu) sebelah itu kandang sapi, oot...

Tamu: (ketawa nyengir) Kirain ini kandang sapinya

Tuan: Enak aja, tempat kayak gini dibilang kandang sapi. Kandang kebo tauk?

Tamu: Bisa aja akang ni mah kalo becanda. Ayo silahkan masuk...

Tuan: Eit... kebalik! Kan saya tuan rumahnya. Masa situ yang mempersilahkan masuk?

Tamu: Habis situ ngajak ngelawak melulu (duduk di kursi). Eh, kok tumben ane kemari. Ada perlu apa ya?

Tuan: Ya ampun... ini tamu kok koplak banget sih? Harusnya saya yang nanya gitu

Tamu: Iya tahu. Tuan rumah satu ini selera humornya kok parah banget sih. Diajak main gokil-gokilan dikit aja langsung naik pelaminan

Tuan: Naik darah keles...

Tamu: Sama ajalah, sama naiknya ini hahaha...

Tuan: suka-suka kaulah (dengan bibir manyun). Mau minum?

Tamu: Nggak

Tuan: Serius nggak pingin ngopi atau teh?

Tamu: Nggak... Nggak usah ditawarin. Langsung bikinin aja

Tuan: Siapa yang mau bikinin? Saya cuma nanya mau minum apa tidak?

Tamu: Yang kayak gini nih ane demen (senyum-senyum rada tengsin). Udah mulai kumat nih gokilnya.

Tuan: Emang enak dikerjain? (balas tertawa sambil berlalu ke belakang).

Tamu: (Diam... Duduk nungguin selama satu jam. 3 jam kemudian mulai menggerutu sendiri) Asem nih orang. Gaya becandanya jelek. Nyeduh kopi aja lama banget sih? (lalu berteriak kesel) Woi...!! Ente bikin minuman apa antri ngurus BPJS?

Tuan: (menyahut dari belakang) Sabar sebentar...!! Ini kopinya lagi dipanen....!!

Tamu: Yaelah... (terduduk lemas) Semoga lokasi kebunnya nggak di Meksiko

Tuan: (Akhirnya muncul juga dengan dua gelas kopi) maaf bro, telat dikit.

Tamu: Minta maafnya yang telat!

Tuan: (Tersenyum puas) Oya, ada perlu apa nih kemari?

Tamu: Nantang perang gambar!!

Tuan: (memegang janggut sambil melirik sok cool menirukan gambar meme di pesbuk lalu bergumam) Hmm... sudah kuduga

Tamu: Emang ente berani?

Tuan: Oke, siapa takut? (sambil mengeluarkan segepok sticker gambar si Juki)

Tamu: (Terbahak-bahak) Sticker dibanggain. Udah gak jaman. Ini yang lagi ngetrend sekarang, perang gambar ginian (melempar segepok duit seratusan ribu ke atas meja)

Tuan: (matanya langsung ijo) Wow... banyak banget duit lo

Tamu: Ane gitu loh (tersenyum menepuk dada) Gimana? Berani?

Tuan: (Menghela napas, ekspresinya mendadak serius) Nggak bro... Aku sudah tobat sekarang.

Tamu: Maksudnya?

Tuan: Daku sudah insyaf tak mau main judi lagi

Tamu: Lah, siapa yang ngajak Judi?

Tuan: Terus main apaan pake duit segitu banyak?

Tamu: Bisnis coy, business....

Tuan: Bisnis penggandaan uang?

Tamu: Tepat sekali! Tumben otak lo cepet koneknya

Tuan: Wah kamu tuh yang kudet! Eh, dengar ya... Penggandaan uang itu modus penipuan. Logikanya ya, kalau ada orang yang bisa gandain duit, Indonesia tak perlu utang ke luar negeri. Semua rakyat akan hidup makmur sejahtera tanpa harus repot kerja berusaha sekuat tenaga.

Tamu: Tenang... (seraya menuang isi gelas ke tatakan) ayo silahkan dicicipi dulu kopinya biar tak gagal paham

Tuan: Oh ya, terima ka.... eh, Kebalik!! Kan situ yang jadi tamu

Tamu: Tak apa. Kan ane type tamu yang sopan

Tuan: Sopan tapi niatnya menjerumuskan

Tamu: Tuh kan? Masih saja salah paham. Dibilangin ngopi dulu biar tak gagal paham masih aja bandel. Ayo silahkan minum!!

Tuan: Oh ya, terima ka... Jiah!! Gua tuan rumahnyaaaa......!!!

Tamu: Gua nungguin lo mempersilahkan minummmm....!!!

Tuan: O iya ya ya maaf lupa. Mari diminum jangan malu. Anggap saja rumah sendiri

Tamu: Thank you... (sambil minum) Oh ya, kalau dijual ini rumah laku berapa?

Tuan: 1 milyar

Tamu: Kalo gitu ane jual ke elo 500 juta aja deh

Tuan: Beneran nih? Murah banget

Tamu: No problem... Ane kalau sama sobat sendiri mah rugi dikit tak masalah

Tuan: Oke, 500 juta, deal....!!

Tamu: Deal!!

Tuan: Bentar... bentar... (seperti mikir). Ini kan rumahku sendiri... Kenapa harus kubeli?

Tamu: Kan elo yang nyuruh gua nganggap rumah sendiri. Ya terserah gua dong kalo mau gua jual atau kagak?

Tuan: (Ngakak) Ini banyolan lama ala Srimulat. Kok aku bisa kejebak lelucon jadul kuno gini ya... hahaha!!

Tamu: (serius) Kembali ke bisnis. Gimana? Mau ikut bisnis nggak?

Tuan: Kan sudah kubilang, aku tak mau ikut bisnis atau usaha yang tak masuk akal seperti itu. Ogah jadi korban berikutnya.

Tamu: Pemikiran seperti ini yang bikin Indonesia tak bisa maju. Orang belum menjelaskan sistem kerjanya seperti apa... analisa bisnisnya bagaimana... Prospek ke depannya bijimana... Eh, sudah menjudge yang bukan-bukan. Mindset negatif itu namanya.

Tuan: Sudah tau. Kita ngasih sejumlah uang sebagai mahar sama koordinator orang pintar trus dijanjikan pengembalian sekian kali lipat gitu kan? Itu sih setali tiga uang dengan kasus penggandaan uang ala Dimas Kanjeng

Tamu: Sok tau lo!!

Tuan: Loh, bukan bisnis begituan toh?

Tamu: Bukanlah... Asal tau saja ya. Biar ane gondrong, jelek, jarang mandi, penampilan kayak preman gini tapi ane juga ngerti mana usaha riil mana yang modus abal-abal bro...

Tuan: Oh... jadi kau sadar juga akhirnya?

Tamu: Ya sadarlah. Emang terlihat lagi mabuk gitu?

Tuan: Maksudku sadar kalau kau tuh gondrong, jelek, jarang mandi...

Tamu: Hua ha ha huaaaaaaasemmm.......!!! Kali ini ane kejebak juga ama kekoplakan ente hahaha...

Tuan: Satu sama... wkwkwk!!

Tamu: (setelah tawa keduanya ini reda) Maksud kedatanganku kemari itu mau nawarin kerja sama. Begini... Ane lihat ente punya tanah rawa-rawa luas yang nganggur gitu aja. Kenapa tak dimanfaatkan untuk lahan usaha?

Tuan: Rawa-rawa di tepi sungai gitu buat lahan apa? Ditanami juga tak bisa. Dibuka real estate juga rugi sama ongkos ngurugnya. Lagipula untuk buka usaha tak punya modal.

Tamu: Itu makanya ane nawarin kerja sama saling menguntungkan. Ane punya duit. Ente punya lahan. Pas kan?

Tuan: Usaha apa?

Tamu: Ternak duit

Tuan: Mulai lagi kan? Aku sudah serius tapi kamu mancing-mancing candaan melulu

Tamu: Ane seriouse, bukan Candil. Biar ane jelasin. Ane pingin nanam modal buat bisnis peternakan bebek. Karena rumah ente dekat dan lahan itu milik ente, jadi ente yang mengelola. Nanti keuntungannya kita bagi dua. Adil bukan?

Tuan: Wow...!! (dengan mata berbinar) ide super Bombastis! Very fantastis! Ruar biazah! Amazone...!

Tamu: Amazing keles....

Tuan: Ya begitulah kira-kira. Kenapa selama ini aku tak sadar kalau tanahku itu bisa jadi mesin pengganda uang ya? Bodohnya aku...

Tamu: Gimana? Setuju?

Tuan: 100% deal!!

Tamu: Oke, kalau begitu bisa kita tandatangani surat perjanjian di kantor penghulu?

Tuan: Notaris kaleee....

Tamu: Oke, terserah ente aja. Bisa kan?

Tuan: Why not? Ayo kita come on lets go together forever!!

Tamu: Sip! Oya, pintunya sebelah mana?

Tuan: Sebelah sini. Oya, ngomong-ngomong Anda ini siapa ya kok sedari tadi ngobrolnya sok akrab gitu?

Tamu: Benar juga ya? Kita kan belum kenal? Ngapain ane nawarin duit segitu banyak buat modal usaha ente? Entar kalo ente kabur gimana? Wah, kalo gitu batal deh kagak jadi. Kabuuuur......!!!

Tuan: Woi....!! Tunggu....!! Kau lari ke arah yang salah. Itu jalan menuju su....

Tamu: (BYUUUR.....!!)

Tuan: .... mur


*** Tamat ***  Tamu Gokil vs Tuan Rumah Koplak (original jokes by republik gondes*) at 06/04/2017 - Please share, don’t copas!!! Baca gaya dialog obrolan tak nyambung mirip ini: Percakapan Kocak Ala Bolot 

Tolong jangan mengcopy paste isi humor di blog ini ya, kecuali gambar. Kalau gambar / meme silahkan dicomot sepuasnya asal tidak menghilangkan caption (tulisan republikGondes). Pelanggaran akan dilaporkan pada pak camat!
EmoticonEmoticon

 

Start typing and press Enter to search