Cerita Humor Lucu Bulan Puasa

Posted By Agus Toni Indriyatno on Thursday, June 9, 2016 | 9:37 PM



Cerita Lucu di BulanPuasa – Ini cerita lucu tentang puasa ramadhan yang dikumpulkan dari berbagai sumber: baik itu anekdot, meme, komentar di sosmed, gurauan teman dll. Ada juga dari pengalaman pribadi. Campur aduklah pokoknya ni cerita kayak menu buka puasa. Tentu saja diramu dengan gaya bercerita ala republik gondes yang khas: bikin kesel alias nyebelin!Tahu sendirilah, saya sebenarnya tak pandai untuk bikin cerita lucu dan kocak yang bikin orang ketawa terbahak-bahak. Kalo bikin orang banting HP sih jagonya hahaha...

Cerita humor ini terjadi saat bulan ramadhan. Ceritanya saya juga ikut puasa. Ceritanya sih... entah puasa beneran atau bohongan biarlah hanya saya dan Tuhan saja yang tahu. Karena ibadah puasa itu kan bukan untuk dipamerin. Bener nggak?

Lucu juga melihat status teman di facebook. Pas mau sahur, difoto dulu tuh menunya trus diupload dengan status: Sahur dulu ya, semoga besok puasanya kuat sampai magrib. Belum sempat makan, ada teman yang ngelike dan komentar. Diapun sibuk balas itu komentar. Baru mau menyendok nasi, teman yang lain komen. Lagi-lagi jari-jarinya sibuk mencetin HP, lupa sama paha ayam yang udah rindu buat dikunyah. Begitu terus sampai waktunya.... imsyak!

Hahaha.... Koplak bener tuh orang

Memang fenomena sosial media telah merubah perilaku manusia. Karena ingin eksis, semua kegiatan – termasuk juga niat ibadah – dipamerin pada publik. Mau sahur, dicatet di pesbuk. Mau shalat subuh, dicatet di BBM: “lagi OTW ke masjid”. Mau berbuka puasa, dicatet di instagram: “Met berbuka puasa...”. Mau shalat tarawih dicatet di twitter: “Tarawih dulu bro, cari pahala.”

Lha kalo semua ibadahnya dicatet sendiri, malaikat kebagian nyatet apa?

Mending kalau beneran beribadah. Kalau sekedar “mau” trus ujung-ujungnya gak jadi lantaran sibuk dengan gadged?

Lucu? Yang senyum-senyum sendiri kayaknya pernah ngalami tuh... hihihi

Tapi sudahlah... itu urusan masing-masing individu dengan Tuhan. Saya sendiri juga banyak kekurangannya kok. Tak ada manusia yang sempurna

Kayak kemarin pas puasa pertama nih hampir aja batal. Ceritanya habis subuh saya ketiduran. Bangun-bangun udah terdengar suara adzan. Karena cuaca mendung, saya kira udah magrib. Udah terlanjur nyiapin es cendol, eh... taunya masih dhuhur. Habis, suara adzan maghrib ama dhuhur itu sama persis, gak ada bedanya sama sekali. Sumpah!

Hiks.... Di situlah kadang saya merasa lucu, atau lebih tepatnya konyol!!

Kelucuan bulan puasa ternyata tak hanya terdapat pada meme meme puasa yang banyak diunggah di sosial media. Sayapun mengalaminya sendiri. Contohnya nih, ada meme gambar es teh dengan kata-kata kocak gini: “kemarin kau tampak biasa aja. Tapi siang ini kelihatan luar biasa”. Liat meme tersebut, rasanya pingin nelan es teh sekalian teteh si penjualnya!

Hadew... lagi-lagi saya merasa gokil banget

Tapi kenyataannya emang demikian. Era digital telah memunculkan setan-setan baru untuk mengoda manusia agar batal puasa. Kalo menurut pak ustadz di bulan ramadhan setan dibelenggu agar tidak mengganggu manusia, tidak demikian dengan setan digital. Bayangin, saat lagi haus-hausnya di siang terik, di TV muncul iklan sirup mbah marijan. Saat lagi lapar, keluar iklan biskuit haji Rhoma.

Di facebook juga gitu. Beranda full dengan gambar makanan lezat lengkap dengan resepnya. Iman mana yang tak tergoda?

Karena tak ingin tergoda, saya putuskan untuk tidak nonton TV dan buka internet di siang hari. Sayapun duduk di atas pohon mangga di samping rumah buat ngadem. Tapi ternyata godaan di sini lebih dahsyat. Bayangin, dari atas pohon terlihat jelas pembantu sebelah lagi jemur pakaian hanya pake handuk doang! Alamaaak...!! dilihat dosa... gak dilihat rugi...

Ya Tuhan... Hamba harus kemana lagi agar terhindar dari godaan?

Hmm... mungkin jalan-jalan keluar bisa bikin pikiran fresh. Sayapun pergi naik motor pelan-pelan menyusuri jalan.

Sungguh orang di negeri ini tidak punya toleransi terhadap umat yang sedang menjalankan ibadah puasa. Bayangkan, di bulan penuh berkah ini banyak yang ngerokok di tempat umum. Pasangan muda mudi asyik pacaran tanpa merasa risih sambil suap-suapan. Warung tetap buka meski ditutupi gorden. Dan yang paling parah tuh warung di ujung sana malah terang-terangan buka.

Saya berhenti sejenak. Kebetulan di dekat situ ada beberapa satpol PP sedang mempreteli pamlet dan spanduk yang bertebaran di pohon. Sayapun mendekati mereka

   “Pak, bisa tolong peringatkan warung itu agar menutupnya dengan gorden?” kata saya pada mereka.

   “Tentu saja, dek...” jawab salah seorang dari bapak-bapak satpol PP tersebut. Tak lama kemudian kamipun OTW ke warung tersebut.

   “Selamat siang,” ujar pak satpol PP pada pemilik warung, “anda tahu, ini bulan puasa. Kenapa terang-terangan buka begini? Ayo cepat tutup pakai gorden!”

Wuih! Saya kagum dengan ketegasan pak satpol PP ini. Sekali ngomong aja si pemilik warung segera menutupnya dengan gorden! Luar biasa! Coba semua aparat di negeri ini setegas beliau, pasti Indonesia akan aman sentosa!

   “Nah, begini kan bagus... tidak mengganggu umat yang sedang berpuasa” kata beliau dengan tawa lebar. “Oya, tolong bikinkan es teh ya. Sekalian adek ini bikinkan juga.” Katanya lagi sambil menepuk bahu saya.

Saya melongo. Terdiam. Tak mampu berkata-kata. Hanya bisa mengelus dada... sambil menyedot segarnya es teh pelan-pelan....

** ** **



Cerita lucu bulanpuasa ramadhan tadi hanyalah lelucon yang tak lucu. Sekedar candaan kocak buat menemani suasana ramadhan yang penuh berkah. Tak ada maksud mengolok-olok atau menyudutkan pihak manapun. Tolong jangan ditiru ya. Semoga pembaca bisa ketawa. Akhir kata “Selamat Menunaikan Ibadah Puasa.” Oya, klik juga meme kocak puasa ramadhan
Blog, Updated at: 9:37 PM

0 comments:

Post a Comment

Tolong jangan mengcopy paste isi humor di blog ini ya, kecuali gambar. Kalau gambar / meme silahkan dicomot sepuasnya asal tidak menghilangkan caption (tulisan republikGondes). Pelanggaran akan dilaporkan pada pak camat!

My Blog List